Hal Gila Saat Ultah

Kebiasaan temen-temen kalau ada yang lagi ultah

Posted by Jefry Dewangga on September 30, 2015

Di bagian tengah sekolahku terdapat sebuah kolam pancuran. Dulu saat baru saja dibuat, kolam itu bersih dan ada ikannya, namun sekarang ya begitulah keadaannya. Airnya kumuh dan banyak lumutnya.

Kalau aku perhatiin sih Pak Tukang Kebunnya juga jarang ngurusin tuh kolam. Mungkin udah lelah kali ya, udah bersiin sekolah ditambah lagi harus ngurusin kolam. Emang sih, dari sekian banyak sekolah yang ada di kabupatenku, sekolahku yang punya tanah paling luas. Bagi guru yang udah tua, jalan dari ujung ke ujung mungkin akan melelahkan.

Kolam Memalukan

Balik lagi ke kolam, di kolam itulah ada hal gila yang sengaja dilakuin teman-temanku tiap ada yang lagi ulang tahun. Temanku yang sedang berulang tahun diceburin tuh ke kolam pas pulang sekolah. Nggak peduli cowok ataupun cewek tiap ada yang ultah pasti diperlakuin demikian.

Perang telurKolam air yang biasa menjadi tempat eksekusi para korban yang lagi ultah.

Kalau si korban yang dijailin nggak mau keluar kelas, teman-temanku langsung bertindak sigap dengan merebut tas si korban dan mengeluarkan semua isinya. Dan pada akhirnya tas itu akan di tenggelamkan di kolam tadi. Tak jarang tindakan sigap itu juga berujung pada kerusakan barang-barang yang tak sempat dikeluarkan.

Malah yang paling sering ikut menjadi korban adalah smartphone yang tak berdosa. Kebayang kan? Demi kesenangan semata harus mengorbankan smartphone itu basah di dalam kolam. Ya walaupun masih bisa pulih, toh juga pasti mengurangi masa pakai smartphonenya juga kan.

Flashdisk-ku ajah yang terendam gara-gara aku lupa nggak keluarin dari saku bisa karatan, apalagi itu smartphone. Emang sih itu trik yang cukup ampuh untuk mendorong si korban agar mau keluar kelas untuk diceburin ke kolam.

Mau nggak mau si korban bakalan keluar dan nyelametin tasnya itu. Tapi apadaya sebelum mampu menyelamatkannya, teman-temanku pada langsung nyeburin dia ke kolam. Kalau udah di kolam, terkadang teman-temanku juga ngasih sedikit bumbu penyedap dengan ngelemparin pasir kearah si korban.

Perang Telur

Ada lagi tuh tradisi yang wajib diperlakukan terhadap temenku yang lagi ultah. Sepaket sama diceburin di kolam, di lemparin telur sama tepung. Kalau telurnya masih utuh sih nggak terlalu masalah walaupun baunya juga kurang sedap. Yang lebih parah kalau telurnya basi alias busuk, baunya bisa berlipat lipat tuh.

Perang telurSalah satu temenku yang lagi ultah menjadi korban perang telur dengan sekujur tubuhnya belepotan tepung dan telur. Kebetulan tempat terjadinya perang tidak di areal sekolah, melainkan di salah satu rumah temenku yang lagi ngadain acara makan-makan.

Lah fungsinya tepung itu buat apa? Biar sekalian di goreng jadi martabak gitu kah? Kalau bisa digoreng mah, tiap ada temanku yang ultah, aku pasti kenyang banget. Tepung kan bisa mengikat cairan telur yang dilemparin ke si korban, jadi makin susah buat diilangin.

Pastinya si korban juga nggak tinggal diam, dia juga bales lempar ke teman-temanku yang ngejailin dia, dan terjadilah perang telur dengan aksi kejar-kejaran yang begitu sengit. Untung ajah aku kalau ada yang lagi usil seperti itu, selalu mengamatinya dari kejauhan, jaga-jaga kalau kena lempar telur juga.

Sebenernya aku juga kasihan ngelihatnya, mau gimana lagi coba. Emang teman-temanku juga sukanya usil. Ya walaupun aku sudah ingetin, masih ajah kalau ada yang ultah diperlakuin demikian. Tau-tau ntar pas aku ultah malah diperlakuin lebih parah lagi.